Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Disperindag Sulut Pastikan Stok Pangan Aman

Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) memastikan stok kebutuhan bahan pokok di Sulut aman.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 14 April 2020  |  15:52 WIB
Ilustrasi/Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Ilustrasi/Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, MANADO - Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) memastikan stok kebutuhan bahan pokok di Sulut aman.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sulut Edwin Kindangen mengatakan ketersediaan pangan di Sulut masih aman untuk beberapa bulan ke depan, termasuk dalam mengantisipasi kebutuhan pangan selama periode Ramadan dan Idul Fitri.

"Stok di Sulut cukup baik. Apalagi stok beras banyak sekali. Jadi orang mau beli banyak enggak masalah," ujarnya kepada Bisnis, Senin (13/4/2020).

Berdasarkan data Ketersediaan Barang Kebutuhan Pokok di Sulut per 13 April 2020, stok beras tercatat mencapai 71.860,07 ton dengan ketahanan 3 bulan.

Kemudian stok minyak goreng mencapai 24.492 ton, tepung terigu 5.536 ton, telur ayam ras 3.149 ton dengan ketahanan 3 bulan. Daging sapi 764 ton, daging ayam ras 2.686 ton dengan ketahanan 2 bulan. Bawang merah 174 ton dan bawang putih 101 ton dengan ketahanan 1 bulan.

Sedangkan stok gula pasir tercatat hanya mencapai 730,48 ton dengan ketahanan 15 hari.

Edwin juga menuturkan bahwa harga bahan pangan pokok di pasaran saat ini masih terpantau normal, kecuali untuk gula pasir. Harga gula pasir di Sulut saat ini melonjak hingga Rp19.000 per kilogram.

"Harga beras masih normal. Lainnya kenaikan signifikan saya rasa enggak ada. Harga naik dalam situasi begini tetap ada tapi tidak signifikan," katanya.

Sementara itu, untuk menjaga cadangan pangan di tengah pandemi virus corona atau Covid-19, Pemerintah Provinsi Sulut mengimbau para petani di Sulut untuk terus menanam tanaman pangan.

"Untuk bahan makanan yang berasal dari masyarakat Sulut sendiri, Pemprov minta para petani agar tetap menanam tanaman pangan. Jadi walaupun keadaan seperti sekarang, mereka tetap tanam tanaman pangan, seperti padi, tomat, sayuran dan lainnya," kata Edwin.

Sedangkan untuk pasokan bahan pangan pokok yang berasal dari luar Sulut, lanjut Edwin, gubernur se-Sulawesi telah sepakat untuk memerintahkan kepada bupati/wali kota di daerahnya agar tidak menahan lalu lintas bahan pangan antarwilayah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sulut sulut stok pangan
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top