Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Orang Diperiksa KPK Terkait Kasus Nurdin Abdullah, Ada Nama Rudy Djamaluddin

Kasus suap perizinan dan pembangunan infrastruktur yang melibatkan NA sapaan akrab Nurdin Abdullah telah dilakukan pengembangan sejak satu bulan terkhir. NA ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK bersama dua orang lainnya sejak 28 Februari 2021.
Wahyu Susanto
Wahyu Susanto - Bisnis.com 01 April 2021  |  12:01 WIB
Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah (kiri) mengenakan rompi tahanan usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Minggu (28/2/2021) dini hari. KPK menetapkan tiga orang tersangka dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) terkait kasus dugaan suap proyek infrastruktur di lingkungan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan dengan barang bukti uang sekitar dua miliar rupiah. - Antara
Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah (kiri) mengenakan rompi tahanan usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Minggu (28/2/2021) dini hari. KPK menetapkan tiga orang tersangka dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) terkait kasus dugaan suap proyek infrastruktur di lingkungan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan dengan barang bukti uang sekitar dua miliar rupiah. - Antara

Bisnis.com, MAKASSAR - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali memeriksa lima orang terkait kasus suap perizinan dan pembangunan infrastruktur di lingkup pemerintahan Provinsi Sulsel tahun anggaran 2020-2021 yang menjerat Nurdin Abdullah.

Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Pol E Zulpan membenarkan adanya lima orang yang diperiksa KPK. Kelima orang tersebut statusnya masih sebatas saksi dan dimintai keterangan di Kantor Polda Sulawesi Selatan, Jl. Perintis Kemerdekaan KM 16 Makassar.

"Benar (5 orang diperiksa). Polda Sulsel hanya memfasilitasi KPK untuk pemeriksaan," ujar Kombes Pol E Zulpan, Kamis (1/4/2021).

Ke lima orang yang diperiksa masing-masing Mantan Bupati Bulukumba, Sukri Sappewali, Kepala Dinas PUTR Provinsi Sulsel, Rudy Djamaluddin. Rudy Djamaluddin, diketahui pernah menjabat sebagai Pj Wali Kota Makassar saat Nurdin Abdullah statusnya belum di non job-kan sebagai Gubernur.

Plt Sekretaris Dewan (Sekwan) DPRD Bulukumba Andi Buyung Saputra. KPK juga memeriksa seseorang atas nama Abdul Rahman yang diketahui berstatus swasta. "Terakhir adalah ADc Gubernur Sulsel Syamsul Bahri. Jadi lima orang yang diperiksa sebagai saksi," jelasnya.

Diketahui, kasus suap perizinan dan pembangunan infrastruktur yang melibatkan NA sapaan akrab Nurdin Abdullah telah dilakukan pengembangan sejak satu bulan terkhir. NA ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK bersama dua orang lainnya sejak 28 Februari 2021.

Masing-masing adalah Sekdis PU Provinsi Sulsel, Edy Rahman dan seorang kontraktor, Agung Sucipto. Dari kasus ini, KPK menduga NA menerima uang sebesar Rp5,4 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makassar sulsel Nurdin Abdullah
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top