Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Potensi Transaksi Digital di Sulsel Diprediksi Naik Hingga 20 Persen

Masyarakat saat ini mulai beralih dari transaksi menggunakan ATM ke transaksi digital.
Andini Ristyaningrum
Andini Ristyaningrum - Bisnis.com 26 Agustus 2020  |  20:36 WIB
Petugas Bank Indonesia (BI) Tegal mempraktekkan cara melakukan pembayaran melalui aplikasi uang elektronik
Petugas Bank Indonesia (BI) Tegal mempraktekkan cara melakukan pembayaran melalui aplikasi uang elektronik "server based", dompet elektronik dan mobile banking saat peluncuran dan implementasi QR Code Indonesian Standard (QRIS) untuk desa wisata di Pasar Slumpring, Desa Cempaka, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, Minggu (16/2/2019). ANTARA FOTO - Oky Lukmansyah

Bisnis.com, MAKASSAR - Pandemi Covid-19 mengubah pola hidup masyarakat, termasuk dalam transaksi berbelanja. Secara nasional, merujuk pada data Bank Indonesia, transaksi belanja secara digital mengalami peningkatan sebesar 22,63 persen dengan total transaksi mencapai Rp2.141 triliun.

Sementara untuk wilayah Sulawesi Selatan, Bank Indonesia Kantor Perwakilan Sulawesi Selatan memprediksi peningkatan terjadi di kisaran angka 20 persen. Direktur Kepala Grup Advisory dan Pengembangan Ekonomi BI Sulsel Endang Kurnia Saputra mengatakan masyarakat saat ini mulai beralih dari transaksi menggunakan ATM ke transaksi digital.

"Untuk angka pasti sebenarnya kami sementara mengolah. Hanya saja, tren Sulsel biasanya akan mengikuti tren nasional. Jadi prediksi kami di angka 20 persen," ungkap Endang, Rabu (26/8/2020).

Transaksi digital dinilai menjadi salah satu upaya untuk meminimalisir penyebaran Covid-19 melalui uang rupiah. Karenanya, penggunaan pembayaran nontunai dinilai memiliki berbgai kelebihan. Yang mana masyarakat dapat menggunakan berbagai alternatif instrumen pembayaran nontunai.

Misalnya saja dalam bentuk kartu kredit, debit, e-money, baik yang berbasis kartu, maupun server kode QRIS.
Apalagi saat ini BI juga tengah mendorong implementasi penggunaan QRIS yang dinilai mampu mendukung pertumbuhan ekonomi secara inklusif.

"Implementasi itu bisa mendorong inklusi keuangan yang memberikan banyak manfaat antara lain dalam mendukung stabilitas makro dan sistem keuangan, efisiensi ekonomi," jelas Endang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sulsel
Editor : Amri Nur Rahmat
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top