Sulsel Ditarget Serap KUR Rp15 Triliun pada Semester I/2024

Tahun 2023, KUR di Sulsel disalurkan senilai Rp15,33 triliun sesuai target, dan pada 2024 ditargetkan menjadi dua kali lipat.
Kredit Usaha Rakyat./Istimewa
Kredit Usaha Rakyat./Istimewa

Bisnis.com, MAKASSAR - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 6 Sulawesi Maluku dan Papua (Sulampua) bersama pihak perbankan menargetkan penyaluran kredit usaha rakyat senilai Rp15 triliun untuk UMKM Sulawesi Selatan pada semester I 2024.

Deputi Direktur Layanan Manajemen Strategis dan Koordinasi Regional Kantor OJK 6 Sulampua Bondan Kusuma, dalam keterangannya di Makassar, Sabtu (3/2/2024), mengatakan target tersebut guna mendukung penuh program budi daya hortikultura Pemprov Sulsel melalui penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR).

"Tahun 2023, KUR di Sulsel disalurkan senilai Rp15,33 triliun sesuai target, dan pada 2024 ditargetkan menjadi dua kali lipat," ujar Bondan, pada Silaturahmi Pj Gubernur Sulsel bersama Pimpinan Bank dan OPD Lingkup Pemprov Sulsel di Aula Tudang Sipulung, Rumah Jabatan Gubernur Sulsel.

Bondan menyampaikan, KUR Rp15,33 triliun diberikan kepada 298.896 debitur.

"Kemudian tahun ini kita naik dua kali lipat menjadi Rp30 triliun lebih. Insya Allah pencapaian KUR yang kita harapkan bisa tercapai tahun ini," ungkap Bondan.

Ia memaparkan, penyaluran KUR untuk semester pertama ditargetkan mencapai Rp15 triliun, dan untuk semester kedua harus tercapai target Rp15 triliun lagi.

"Insya Allah kita akan ada penambahan KUR menjadi dua kali lipat. Ini karena perjuangan Bapak Gubernur Sulsel. Sekarang tinggal bagaimana usaha kita mencapai target penyaluran KUR Rp15 triliun untuk semester pertama, dan Rp15 triliun lagi untuk semester kedua," tuturnya.

Pihaknya memberikan jaminan keamanan terhadap penyaluran KUR, sehingga dukungan penuh juga akan diberikan pihak perbankan.

Sementara itu, Penjabat Gubernur Sulsel Bahtiar Baharuddin, mengatakan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto sudah menyetujui penambahan KUR khusus Sulsel.

"Alhamdulillah, permintaan kita untuk penambahan KUR langsung disetujui pemerintah pusat, Bapak Menko Airlangga. Minimal ditambah Rp15 triliun lagi," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Redaksi
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler