Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

BI Dorong Investasi Rp3,4 Triliun di Smelter Sinar Deli dan PLTB Tolo 2

Bank Indonesia saat ini tengah mendorong masuknya investasi pada penguatan hilirisasi nikel dan energi baru terbarukan di Sulsel.
Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Tolo di Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan mulai beroperasi pada 2019 ini memiliki kapasitas 72 megawatt (MW) dan masuk ke dalam sistem kelistrikan Sulawesi bagian selatan (Sulbagsel)./Bisnis-Paulus Tandi Bone.
Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Tolo di Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan mulai beroperasi pada 2019 ini memiliki kapasitas 72 megawatt (MW) dan masuk ke dalam sistem kelistrikan Sulawesi bagian selatan (Sulbagsel)./Bisnis-Paulus Tandi Bone.

Bisnis.com, MAKASSAR - Bank Indonesia saat ini tengah mendorong masuknya investasi pada penguatan hilirisasi nikel dan energi baru terbarukan (EBT) di Sulawesi Selatan (Sulsel). Terbaru, bank sentral gencar mempromosikan proyek smelter Sinar Deli Bantaeng (SDB) dan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Tolo 2 Jeneponto dengan total nilai investasi mencapai Rp3,4 triliun.

Dua proyek baru ini diharapkan bisa beroperasi dan akan melengkapi banyaknya smelter dan pembangkit EBT yang sebelumnya telah terbangun di wilayah ini untuk memaksimalkan terciptanya produk hilir dan pemanfaatan energi ramah lingkungan.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia (KPwBI) Sulsel Causa Iman Karana mengatakan, pabrik pengolahan nikel SDB terletak di Kawasan Industri Bantaeng (KIBA) seluas 10 hektare. Total investasi yang dibutuhkan untuk pengembangan kawasan pabrik tersebut mencapai sekitar Rp1,5 triliun.

Mulai Desember 2020, smelter SDB sendiri telah menjadi bagian dari Proyek Strategis Nasional (PSN) dengan nilai awal proyek sekitar Rp376 miliar. Saat ini pembangunan telah memakan anggaran mencapai Rp270 miliar untuk proses pembebasan lahan dan perizinan usaha pembangunan, pekerjaan pondasi dasar dan pekerjaan sipil lainnya.

"Saat ini, investasi lebih lanjut sebesar Rp105 miliar diperlukan untuk membangun utilitas, infrastruktur pendukung, serta commissioning dan start-up smelter untuk menghasilkan 30.000 ton Nickel Pig Iron (NPI) per tahun. Sementara jika keseluruhan telah rampung, smelter ini bisa memproduksi sampai 120.000 ton NPI per tahun," paparnya kepada Bisnis belum lama ini.

Smelter ini juga diketahui telah mendapat komitmen distribusi listrik dari PLN sebesar 23 megawatt (MW).

Causa menambahkan, sebagian pasokan listrik tersebut akan berasal dari energi hijau yang ramah lingkungan, mengingat bauran energi terbarukan di sistem kelistrikan Sulawesi bagian selatan telah mencapai sekitar 30 persen yang salah satunya berasal dari PLTB Tolo di Kabupaten Jeneponto.

Apalagi, PLTB Tolo 2 atau proyek kedua pembangunan pembangkit listrik ini tengah dijajakan. Bank Indonesia bersama pemerintah setempat, diungkapkan Causa, tengah berusaha menarik para penananam modal untuk mau berinvestasi senilai Rp1,9 triliun demi membangun PLTB Tolo 2 yang juga berada di Jeneponto.

Pembangunan PLTB Tolo 2 tengah direncanakan dan akan dibangun di lima desa yaitu Desa Bungungloe, Maccini Baji, Camba-Camba, Kaluku, dan Kalumpang. Kecepatan angin di lokasi tersebut antara 5 sampai 8 m/s dengan proyeksi kapasitas produksi listrik hingga 72 MW.

Listrik yang dihasilkan dari PLTB Tolo 2 ini lah yang rencananya kan menyokong kebutuhan listrik untuk beberapa smelter di Kabupaten Bantaeng.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Miftahul Ulum
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper