Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lorong Wisata Makassar Akan Terkoneksi VR, Ditarget Rampung 17 Agustus 2022

Dalam penggarapan lorong wisata ini, Wali Kota menginginkan agar masyarakat turut dilibatkan sehingga pemeliharaan ke depan juga bisa dilakukan sendiri oleh masyarakat.
Nugroho Nafika Kassa
Nugroho Nafika Kassa - Bisnis.com 18 April 2022  |  16:45 WIB
Pengunjung mencoba virtual reality. - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Pengunjung mencoba virtual reality. - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, MAKASSAR - Pemerintah Kota Makassar saat ini terus berusaha merampungkan program lorong wisata yang sedianya diluncurkan pada 17 Agustus 2022 mendatang.

Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto mengatakan lorong wisata yang akan dilaunching ini adalah lorong wisata yang sudah terkoneksi dengan program Pemkot lainnya, Commuter Metro Moda (Co'mo) dan virtual reality (VR).

"Persoalan yang berhubungan dengan Co'mo, VR dan lorong wisata itu harus selesai karena 17 Agustus itu tidak ada tawar menawar, harus jadi ini barang," tegas Danny, sapaan akrabnya, Senin (18/4/2022).

Dalam penggarapan lorong wisata ini, Danny menginginkan agar masyarakat turut dilibatkan sehingga pemeliharaan lorong wisata ke depan juga bisa dilakukan sendiri oleh masyarakat.

"Saya menekankan kemarin keterlibatan masyarakat. Jangan kami yang duluan di situ. Kan ada dananya. Masyarakat kami dahulukan supaya nanti yang pelihara juga mereka. Kan tidak selalu ada dana untuk itu, tapi kalau sudah menghasilkan, mereka juga yang operatornya," tukas Danny.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Makassar Moh. Roem menerangkan pihaknya menargetkan sebanyak 7 lorong wisata prioritas. Salah satu di antaranya akan didorong menjadi lorong wisata unggulan.

Saat ini, semua data potensi lorong dari pihak kecamatan dan kelurahan telah diserahkan ke OPD, dan OPD kini tengah memetakan potensi dari masing-masing lorong itu.

"Kami sementara merampungkan untuk menjadikan 7 lorong dari usulan kelurahan, dan satunya menjadi prioritas unggulan. Karena tidak mungkin 7 itu jadi unggulan semua," ucap Roem.

Roem menegaskan, lorong wisata bukan menjadi tupoksi Dinas Pariwisata semata. Proyek itu akan dikerja dengan campur tangan berbagai OPD yang terlibat.

"Pekerjaan di lorong wisata ini pekerjaan bersama-sama. Seperti infrastruktur, itu dibangun teman-teman di PU, seperti paving blok dan drainase, dan ini paling banyak dikeluhkan di kelurahan," katanya.

"Kalau Dispar itu lebih ke ornamen kepariwisataan seperti mural, dan pemasarannya. Jadi ketika lorong wisata itu selesai, akan dipasarkan oleh Dispar untuk mendatangkan wisatawan lokal Makassar maupun luar Makassar," imbuhnya.

Tahun ini, kata Roem, pihaknya menargetkan akan merampungkan 100 lorong wisata. Saat ini perencanaan 15 lorong wisata sudah tuntas.

"Kami tunggu perencanaan 85 lorong wisata lain. Yang 15 sudah jadi, itu tidak termasuk yang dilaunching kemarin di Jalan Bambapuang, karena itu cuma prototipe supaya kami punya gambaran yang sama soal lorong wisata ini," jelasnya.

Roem menjelaskan, lorong wisata ini bakal dikoneksikan dengan proyek Co'mo dan penggunaan virtual reality (VR). Untuk koneksi lorong wisata dan Co'mo, bakal digarap bersama Dinas Perhubungan.

"Untuk Co'mo Nanti dibantu teman Dishub untuk mengantar ke salah satu lorong. Jadi nanti sudah bisa dikoneksikan juga ke VR. Cuma kita belum tahu lorong mana yang akan masuk ke VR. Apakah yang dari Dispar, atau dari dinas lain, kami belum tahu," pungkasnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makassar sulsel metaverse
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top