Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Buddha Tzu Chi Bangun Sekolah di Wilayah Gempa & Likuefaksi 2018

Yayasan Buddha Tzu Chi membangun sekolah di Sulawesi Tengah yang merupakan wilayah gempa vumi dan likuefaksi 2 tahun lalu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  17:58 WIB
Pembangunan hunian tetap (huntap) untuk korban gempa, tsunami, dan likuefaksi Kota Palu, Sulawesi Tengah, di lokasi relokasi Kelurahan Tondo dan Talise, Kecamatan Mantikulore, yang disediakan Buddha Tzu Chi sekitar 1.500 unit./Antara - Moh. Ridwan
Pembangunan hunian tetap (huntap) untuk korban gempa, tsunami, dan likuefaksi Kota Palu, Sulawesi Tengah, di lokasi relokasi Kelurahan Tondo dan Talise, Kecamatan Mantikulore, yang disediakan Buddha Tzu Chi sekitar 1.500 unit./Antara - Moh. Ridwan

Bisnis.com, PALU – Yayasan Buddha Tzu Chi mulai membangun sekolah di kawasan hunian tetap (huntap) di Kelurahan Tondo, Kota Palu, Sulawesi Tengah, yang merupakan wilayah bencana gempa bumi dan liukefaksi pada 2018.

Wali Kota Palu Hidayat selepas meletakkan batu pertama pembangunan sarana pendidikan, mengatakan pembangunan sekolah di kawasan huntap sebagai upaya melengkapi fasilitas huntap korban bencana agar akses pendidikan mudah dijangkau.

"Selaku pemerintah serta mewakili masyarakat Kota Palu saya mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada pihak Buddha Tzu Chi, karena membantu pengembangan pendidikan di daerah ini dengan menyediakan sejumlah sarana pendidikan," ungkap Hidayat.

Pembangunan sarana pendidikan itu di antaranya gedung sekolah taman kanak-kanak, sekolah dasar (SD), sekolah menengah pertama (SMP), dan sekolah menengah kejuruan (SMK).

Menurut Hidayat, Buddha Tzu Chi sudah banyak membantu pemerintah setempat dalam upaya penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana alam 28 September 2018.

Bantuan yayasan tersebut yang telah terealisasi, salah satunya huntap untuk korban gempa, tsunami, dan likuefaksi di ibu kota Sulteng sebanyak 1.500 unit dan saat ini sebagian hunian tersebut telah ditempati warga penyintas.

"Kami juga menyampaikan apresiasi kepada lembaga, NGO dan para donatur lainnya yang telah berpartisipasi membantu pemulihan pascabencana Palu dengan membangun sejumlah sarana dan prasarana," kata Hidayat menambahkan

Pada perencanaan pembangunan hunian untuk korban bencana, pemerintah telah menetapkan sejumlah lahan relokasi, yakni huntap satu dan dua di Kelurahan Tondo, huntap tiga Kelurahan Talise Kecamatan Matikulore.

Selain itu, penetapan lokasi relokasi juga berada di Kelurahan Duyu, Kecamatan Tatanga dan Kelurahan Balaroa, Kecamatan Palu Barat yang kini proses pembangunannya sedang berjalan.

"Kami harap semua proses pembangunan ini berjalan lancar agar para penyintas bisa secepatnya menempati hunian baru mereka," demikian Wali Kota Hidayat.

Pada peletakan batu pertama pembangunan sekolah, wali kota di dampingi Sekretaris Provinsi Sulawesi Tengah Moh. Hidayat L. dan perwakilan pengembang serta sejumlah pejabat di lingkup Pemkot Palu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendidikan Gempa Palu

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top