Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gubernur Gorontalo Dorong Budi Daya Udang Vaname

Unit Pelaksana Teknis Dinas Daerah Balai Perikanan Budidaya Laut dan Payau Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Gorontalo diminta fokus kepada penelitian dan pengembangan udang vaname.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 21 Januari 2020  |  16:51 WIB
Udang vaname - Antara/Syifa Yulinnas
Udang vaname - Antara/Syifa Yulinnas

Bisnis.com, MANADO – Unit Pelaksana Teknis Dinas Daerah Balai Perikanan Budidaya Laut dan Payau Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Gorontalo diminta fokus kepada penelitian dan pengembangan udang vaname.

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie mengatakan agar Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) Balai Perikanan Budi daya Laut dan Payau (BPBLP) Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Gorontalo tidak mengurusi masalah penjualan udang vaname. Menurutnya, porsi itu lebih baik diserahkan kepada pihak swasta.

“Fokus saja ke budi dayanya, bagaimana supaya cepat pengembangannya,” jelasnya dalam siaran pers pada Selasa (21/1/2020).

Rusli meminta agar Laboratorium BPBLP sebagai rujukan bagi para siswa sekolah magang. Lebih lanjut, dia berharap agar BPBLP melibatkan masyarakat dalam proses pembudidayaan udang vaname.

Langkah itu, lanjut Gubernur, untuk meningkatkan kapasitas dan pengetahuan masyarakat dalam hal pengembangan serta budi daya. Dengan demikian, sumber daya manusia yang dimiliki menjadi lebih berkembang.

Sementara itu, Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi Gorontalo Sila Botutihe mengatakan akan merubah manajemen pemanfaatan BPBLP. Selain pola pikir masyarakat, dilakukan pemberdayaan SDM yang beraktivitas.

“Balai ini bukan tempat untuk berpikir cara memperoleh keuntungan. Di sini juga ada beberapa sekolah yang sedang praktik, kami transfer ilmunya kepada mereka,” jelasnya.

BPBLP melaporkan produksi 37.000 benih udah vename pada 2019. Harga yang dipatok untuk benih udang yakni Rp30 per ekor atau jauh berbeda dengan harga pasaran yang mencapai Rp50 per ekor hingga Rp52 per ekor.

Adapun, produksi udang vaname mencapai 2 ton pada 2019. Selain komoditas itu, benih ikan nila salin juga mulai dibudidayakan pada 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

udang gorontalo udang vaname
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top