Kantongi Izin BI, Bank Sulutgo Akhirnya Rilis Kartu Debit

PT Bank Pembangunan Daerah Sulawesi Utara dan Gorontalo atau Bank Sulutgo akhirnya mendapatkan izin dari Bank Indonesia untuk menerbitkan kartu debit.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 19 Juli 2019  |  17:33 WIB
Kantongi Izin BI, Bank Sulutgo Akhirnya Rilis Kartu Debit
Direktur Utama Bank SulutGo Jeffry A. M. Dendeng (kanan) dan Direktur Welan T. Palilingan saat memberikan paparan mengenai kinerja perusahaan saat berkunjung ke kantor redaksi Bisnis Indonesia, di Jakarta, Kamis (12/10). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, MANADO – PT Bank Pembangunan Daerah Sulawesi Utara dan Gorontalo atau Bank Sulutgo akhirnya mendapatkan izin dari Bank Indonesia untuk menerbitkan kartu debit. Bank Sulutgo siap meluncurkan produk itu secara resmi dalam waktu dekat.

Direktur Utara Bank Sulutgo Jeffry Dendeng mengatakan  izin diperoleh pada akhir bulan lalu. Meski begitu, secara resmi perseroan baru akan merilis produk tersebut kepada publik pada pekan depan atau tepatnya pada 26 Juli.

“Belum lama ini baru sekitar 2—3 pekan lalu kami dapatkan izin, yang pasti di akhir Juni. Setelah dapat izin kartu BSG debit ini sudah bisa digunakan,” katanya kepada Bisnis, Jumat (19/7/2019).

Jeffry  menyebutkan nasabah yang memiliki kartu Anjungan Tunai Mandiri (ATM) Bank Sulutgo dapat langsung menggunakannya untuk transaksi debit. Namun, hal itu hanya bisa dilakukan apabila nasabah telah menukarkan kartunya menjadi kartu berlogo Gerbang Pembayaran Nasional (GPN).

Jeffry mengutarakan saat ini ada sekitar 210.000 kartu ATM yang telah terdistribusi kepada nasabah. Dari jumlah tersebut kartu yang telah bermigrasi menjadi GPN dan berstandar National Standard Indonesian Chip Card Specification (NSICCS) mencapai 50 persen.

“Migrasi ke GPN itu sudah sejak akhir 2018, walaupun waktu itu masih kartu ATM. Tapi sudah berbasis chip yang penting. Nah, itu kira-kira, mungkin sampai sekarang ini sudah hampir 50 persen kartu sudah berhasil ditukar ke GPN,” jelasnya.

Produk ini diharapkan menjadi pendorong transaksi dengan menggunakan mesin electronic data capture (EDC). Sebelumnya, nasabah biasa memindahkan dananya kepada rekening bank lain untuk bertransaksi karena kartu ATM Bank Sulutgo tidak dapat digunakan.

“Kami inign nasabah menambah saldonya di Bank Sulutgo. Kan selama ini banyak nasabah ingin berbelanja tapi tidak bisa, akhirnya mereka buka lagi rekning di bank lain. Nah sekarang kan sudah bisa dipakai belanja, kami harapkan transaksi saja pakai kartu debit Bank Sulutgo,” tutur Jeffry.

Selain peningkatan saldo dan volume transaksi nasabah, Jeffry menjelaskan dalam jangka panjang tentunya kartu debit dapat menjadi sumber pendapatan nonbunga bagi perseroan. Kendati demikian, hingga akhir tahun ini perseroan belum memasang target spesifik.

Jeffry mengatakan Bank Sulutgo saat ini juga tengah menunggu izin dari Bank Indonesia untuk produk perbankan digital BSG Mobile. Menurutnya, layanan tersebut sudah diuji coba secara internal dan menunjukkan performa yang baik.

“Kami masih tunggu izin Bank Indonesia, kami secara internal sudah pakai untuk uji coba antarpegawai dan ternyata sudah sangat bagus. Jadi kami tinggal tunggu izin deri Bank Indonesia, setelah itu langsung jalan. Mudah-mudahan sebentar lagi,” kata Jeffry.

Perseroan, tambah Jeffry, saat ini juga sudah memiliki uang elektronik berbasis kartu melalui kerja sama co-branding dengan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Namun, kartu itu belum akan dirilis dalam waktu dekat.

Tak hanya itu, Bank Sulutgo juga masuk ke layanan sistem pembayaran berbasis quick response (QR) code, bekerja sama dengan bank lain.

“Bukan membangun sendiri, nanti kami akan kerja sama dengan bank lain. Jadi, nanti top up [QR code] bisa lewat Bank Sulutgo, artinya mereka akan tambah saldo lagi di kami, soal nanti hitungannya [tarif] pasti diatur kembali dengan bank mitra kami,” tutur Jeffry. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bank indonesia, bank sulut, bank sulutgo

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top