Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Sulsel Temukan 12.280 Kasus TBC hingga Mei 2024

Pemprov Sulsel masih akan terus melakukan skinning untuk mencegah penyebarluasan.
Foto rontgen sinar-X menunjukkan paru-paru yang terinfeksi tuberkulosis./Reuters-Luke MacGregor
Foto rontgen sinar-X menunjukkan paru-paru yang terinfeksi tuberkulosis./Reuters-Luke MacGregor

Bisnis.om, MAKASSAR — Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) mengonfirmasi telah menemukan 12.280 kasus tuberkulosis (TB) atau TBC pada rentang Januari - Mei 2024 di wilayahnya. Jumlah tersebut baru mencakup 34,2% dari capaian skrining yang dilakukan.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Sulsel Muhammad Yusri Yunus memprediksi jumlah kasus di wilayahnya masih akan terus bertambah seiring upaya pemerintah melakukan deteksi hingga memenuhi target skrining sebesar 90% pada tahun ini.

"Di Sulsel baru 34,2% dari target yang ditetapkan sebesar 90% penderita yang terdeteksi. Makanya kita akan terus melakukan skrining dalam mencegah penyebarluasan kasus. Bagi penderita yang sudah terdeteksi kami terus melakukan penanganan berupa pengobatan," ungkapnya pada kegiatan diseminasi Lapor TBC di Makassar, Senin (10/6/2024).

Penanggung Jawab Program TB Dinkes Sulsel Andi Julia Junus menambahkan, tahun ini pihaknya menggunakan teknologi X-ray untuk melakukan skrining TBC di dua kabupaten yakni Gowa dan Bone, setelah tahun lalu teknologi serupa diterapkan di Makassar.

Skrining dilakukan di tiga puskesmas Kabupaten Bone dengan target 150 orang di setiap puskesmas, sehingga dalam sehari ditargetkan bisa memeriksa hingga 450 orang. Kondisi yang sama juga akan dilakukan di Kabupaten Gowa.

"Alasan pemilihan dua kabupaten ini pada tahun ini karena banyak ditemukan kasus TBC di sana. Pasa 2023, kasus TBC di Bone mencapai 1.592 kasus dengan persentase skrining 58,96%. Sedangkan di Gowa ada sebanyak 1.899 kasus dengan presentase 31,88%," paparnya.

Sementara Ketua Yayasan Kareba Baji Sulsel Chandra Mustamin mengatakan, sebanyak 672 aduan dari masyarakat telah diterima melalui kanal Lapor TBC sejak Oktober 2022 sampai Februari 2024. Aduan didominasi konseling bagi pasien sebanyak 68%, keluhan enabler 13%, stigma dan diskriminasi 11%, serta akses layanan 8%.

"Stigma dan diskriminasi pasien TB atau TBC kebanyakan terjadi di masyarakat, komunitas dan sekolah sebesar 38%; kemudian 34% di tempat kerja; keluarga 15%; dan sisanya stigma diri sendiri hingga fasilitas kesehatan," tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Miftahul Ulum
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper