Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Dana Desa di Sulsel Tersalurkan Rp6,4 Triliun

Angka penyaluran TKDD Sulsel pada Triwulan I 2023 sebesar Rp6,4 triliun itu lebih rendah dari realisasi periode yang sama tahun sebelumnya yakni Rp7,04 triliun.
Foto gambar mata uang rupiah dengan nominal Rp100.000./Bloomberg-Brent Lewin
Foto gambar mata uang rupiah dengan nominal Rp100.000./Bloomberg-Brent Lewin

Bisnis.com, MAKASSAR - Direktorat Jenderal Perbendaharaan (DJPb) Sulawesi Selatan (Sulsel) mencatat realisasi transfer dana kabupaten dan desa (TKDD) di Provinsi Sulsel Triwulan I 2023 mencapai Rp6,4 triliun.

Kepala Perwakilan Kemenkeu, Kantor Wilayah DJPb Sulsel Supendi, di Makassar, Minggu (30/4/2023), mengatakan angka penyaluran TKDD Sulsel pada Triwulan I 2023 sebesar Rp6,4 triliun itu lebih rendah dari realisasi periode yang sama tahun sebelumnya yakni Rp7,04 triliun.

"Untuk Triwulan I 2023 angkanya terkontraksi minus 8,23 persen. Tiga bulan ini tersalur Rp6,4 triliun sementara di periode yang sama tahun itu tersalur Rp7,04 triliun," ujarnya.

Supendi menjelaskan terkontraksinya realisasi TKD Sulsel, karena sebagian transfer ke daerah belum tersalurkan dan masih menunggu penyampaian persyaratan salur pemerintah daerah (pemda) dan penyalurannya belum masuk pada jadwal salur.

Bukan cuma itu, terkontraksinya realisasi juga dipengaruhi oleh penyaluran Dana Alokasi Umum (DAU) yang lebih rendah.

Menurut dia, Pemda masih melakukan penyesuaian penganggaran DAU earmaked atau yang dibuat khusus dan penyiapan syarat penyaluran.

Supendi mengatakan di tiga bulan terakhir DAU yang tidak ditentukan penggunaannya telah tersalur Rp4,9 triliun atau lebih sedikit dari periode yang sama tahun sebelumnya yakni Rp5,6 triliun.

"Karena tidak ditentukan penggunaannya itu, sehingga DAU juga mengalami kontraksi minus 12,30 persen dari pagu Rp18,42 triliun, meski telah terealisasi Rp4,9 triliun atau lebih rendah dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp5,6 triliun," katanya pula.

Sedangkan Dana Bagi Hasil (DBH) juga mengalami kontraksi minus 21,72 persen pada Januari, Februari, dan Maret 2023 itu dengan jumlah pagu Rp948,64 miliar.

Untuk transfer dana desa terealisasi Rp296,28 miliar atau mengalami peningkatan 1,83 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya yakni Januari, Februari, dan Maret 2022 sebesar Rp290,95 miliar.

"DAK fisik dan dana insentif daerah hingga saat ini juga masih belum ada penyaluran, sementara DAK nonfisik sudah tersalur Rp1,07 triliun berbanding Rp925,07 miliar di periode yang sama tahun sebelumnya," ujarnya lagi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Newswire
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler