Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Minyak Goreng Curah Mulai Langka di Makassar

Kelangkaan minyak goreng curah mempengaruhi harga minyak goreng kemasan, dari Rp14.000 per liter menjadi Rp17.000 per liter.
Nugroho Nafika Kassa
Nugroho Nafika Kassa - Bisnis.com 25 Januari 2023  |  20:20 WIB
Minyak Goreng Curah Mulai Langka di Makassar
Ketua KPPU Kanwil VI Makassar Hilman Pudjana (ketiga kiri) bersama Kepala Dinas Perdagangan Sulsel Andi Arwin Azis (kedua kiri) saat meninjau harga kebutuhan pokok di Pasar Terong Makassar, Rabu (25/1/2023) - Pemprov Sulsel
Bagikan

Bisnis.com, MAKASSAR - Stok minyak goreng curah di beberapa pasar yang ada di Kota Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) terpantau mulai langka.

Hal ini diketahui setelah Komisi Pengawasan Persaingan Usaha (KPPU) bersama Dinas Perdagangan Sulawesi Selatan (Sulsel) melakukan peninjauan di Pasar Terong dan Pasar Pannampu.

Kedua pasar tersebut menjadi pusat pemantauan karena merupakan jantung penyebaran bahan pokok ke wilayah Indonesia Timur.

"Minyak curah mulai Januari itu pasokannya terhambat. Tentunya ini akan berimbas pada minyak kemasan," ujar Ketua KPPU Kanwil VI Makassar Hilman Pudjana di sela-sela peninjauan, Rabu (25/1/2023).

Adapun untuk minyak goreng subsidi merk Minyakita, kata Hilman, sejauh ini dijual dengan harga beragam. Meski telah ditetapkan Harga Eceran Tertinggi (HET) minyak goreng sebesar Rp14.000 per liter, sejumlah pedagang menjualnya di kisaran Rp15.000 per liter hingga Rp17.000 per liter.

"Kami mengimbau pedagang tidak mengambil kesempatan dalam kesempitan. Kami bersama pemerintah ingin segera memperlancar distribusi agar harganya bisa stabil. Baik minyak curah maupun kemasan," ucap Hilman.

Kepala Dinas Perdagangan Sulsel Andi Arwin Azis menuturkan peninjauan tersebut adalah tindak lanjut rapat koordinasi pengendalian inflasi yang setiap pekan dilaksanakan Mendagri. Pemantauan harga terus dilakukan utamanya di Makassar, Parepare, Palopo, Kabupaten Bone dan Kabupaten Bulukumba.

"Poin penting Rakor Pengendalian Inflasi adalah pemerintah daerah diminta turun langsung memantau harga untuk menjamin pasokan sehingga stabilisasi harga terjaga di tingkat pasar agar daya beli masyarakat juga tetap terjangkau,” ujar Arwin.

Selain minyak goreng, sejumlah komoditas juga terpantau mulai mengalami kenaikan, diantaranya beras, cabai dan bawang merah.

Cabai merah yang semula seharga Rp10.000 per kiogram menjadi Rp11.000 per kilogram. Cabai merah keriting juga naik cukup tinggi, dari kisaran Rp13.300 per kilogram naik menjadi Rp15.000 per kilogram.

"Menghadapi hari besar keagamaan biasanya memang selalu dibarengi kenaikan harga, makanya kami turun memastikan kendala yang dihadapi distributor. Dengan begitu kita bisa menstabilkan harga, dan daya beli masyarakat terjaga," ujarnya.

Kendati terjadi kenaikan harga, Andi Arwin memastikan stok bahan pokok tetap aman, termasuk minyak goreng curah yang disebut stoknya akan kembali tersedia pada akhir Februari 2023 mendatang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minyak goreng sulsel kppu
Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top