KALLA Siap Wujudkan Pemanfaatan Energi Hijau

KALLA siap dukung terwujudnya pengembangan dan penggunaan energy bersih (green energy)
Foto : Kalla Award
Foto : Kalla Award

Bisnis.com, JAKARTA – Pengembangan dan penggunaan energy bersih (green energy) membutuhkan dukungan dari berbagai pihak. Hingga tahun 2020, bauran energi baru terbarukan (EBT) dalam bauran energi nasional baru mencapai setengah dari target 23 persen di tahun 2025. Untuk memenuhi target tersebut, KALLA sebagai grup perusahaan yang telah melalui perjalanan panjang berkontribusi pada pembangunan dan ekonomi khususnya di wilayah timur, siap mendukung terwujudnya pemenfaatan energi hijau ramah lingkungan.

Demikian dikemukakan President Director KALLA, Solihin Jusuf Kalla, di acara Gala Dinner 70th KALLA di Jakarta, Jumat (28/10). Gala Dinner 70th KALLA bertema ‘Aktif Bersama Maju Bersama’ ini dihadiri lebih dari 500 tamu undangan, yang terdiri dari pejabat, mantan pejabat, mitra dan relasi perusahaan serta beberapa perwakilan asosiasi bisnis nasional. Dalam kesempatan itu Wakil Presiden ke-10 dan ke-12, HM Jusuf Kalla hadir dan memberikan sambutan.  

KALLA Siap Wujudkan Pemanfaatan Energi Hijau

Solihin mengatakan, KALLA memiliki komitmen dalam pemenuhan Net Zero Emission pada 2060. Dukungan terhadap visi green energy telah direalisasikan melalui anak perusahaan KALLA, yaitu PT Poso Energy dan PT Malea Energy.

“Kami mendukung percepatan transisi energi dari energi fosil menuju green energy, agar terwujud kemandirian energi, ketahanan energi, pengembangan berkelanjutan, ketahanan iklim, dan kondisi rendah karbon, untuk bumi yang lebih baik,” ujarnya.

Seperti diketahui, Pemerintah Indonesia memberikan perhatian penuh terhadap pengembangan energi baru terbarukan. Transisi energi menjadi salah satu dari tiga topik utama dalam Presidensi G20 Indonesia tahun ini, dan menjadi prioritas dalam pembangunan Indonesia di masa depan.

Data dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyebutkan, pembangkit listrik berbahan bakar batubara masih mendominasi dari total kapasitas nasional, yaitu sebesar 50 persen. Pembangkit listrik berbahan bakar gas sekitar 28 persen. Sementara itu, bauran energi baru terbarukan pada tahun 2021 sebesar 11,7 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Media Digital
Editor : Media Digital
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Terpopuler

# Hot Topic

Rekomendasi Kami

Foto

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler