Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Restrukturisasi Pembiayaan di Sulut Rp1,6 Triliun Hingga Akhir Mei 2020

Sebanyak 46.171 debitur telah mendapatkan persetujuan restrukturisasi.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 08 Juni 2020  |  19:04 WIB
Petugas beraktivitas di kantor Astra Credit Companies (ACC) Finance di Jakarta, Senin (8/6/2020). Menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sejak berjalannya kebijakan relaksasi keringanan kredit bagi debitur terdampak pandemi covid 19 total outstanding restrukturisasi di perusahaan per 2 Juni 2020 tercatat senilai Rp 80,55 triliun. - Bisnis/Abdurachman
Petugas beraktivitas di kantor Astra Credit Companies (ACC) Finance di Jakarta, Senin (8/6/2020). Menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sejak berjalannya kebijakan relaksasi keringanan kredit bagi debitur terdampak pandemi covid 19 total outstanding restrukturisasi di perusahaan per 2 Juni 2020 tercatat senilai Rp 80,55 triliun. - Bisnis/Abdurachman

Bisnis.com, MANADO — Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wilayah Sulawesi Utara Gorontalo dan Maluku Utara (Sulutgomalut) mencatat sebanyak 58.973 debitur perusahaan pembiayaan di Sulawesi Utara telah mengajukan restrukturisasi kredit dengan nilai mencapai Rp2,2 triliun.

Kepala OJK Sulutgomalut Slamet Wibowo mengatakan bahwa dari jumlah tersebut, hingga akhir Mei 2020, sebanyak 46.171 debitur telah mendapatkan persetujuan restrukturisasi. Total nilai yang direstrukturisasi mencapai Rp1,6 triliun.

"Untuk pelaksanaan restrukturisasi cukup besar, sekitar 78 persen. Artinya, di sini perusahaan pembiayaan sudah cukup aktif dan responsif dalam melakukan upaya-upaya agar debiturnya yang merupakan aset ini bisa bertahan dengan baik," ujar Slamet dalam video conference OJK bersama IKNB, Senin (8/6/2020).

Dengan relaksasi kredit tersebut, diharapkan debitur yang terdampak kondisi pandemi Covid-19 dapat terbantu dan dapat tetap menjalankan usahanya di tengah kondisi yang menantang ini.

Sementara itu, PT Permodalan Nasional Madani (Persero) Cabang Manado mencatat pengajuan restrukturisasi debitur di wilayah Sulawesi Utara, Gorontalo, dan Ternate telah mencapai Rp13 miliar. Pimpinan PNM Cabang Manado Eka Pradana Wijaya menuturkan dari jumlah tersebut, total nilai pinjaman yang telah direstrukturisasi oleh PNM Manado mecapai Rp9,9 miliar.

"Sementara masih on process. Terutama Gorontalo karena sudah ada perpanjangan PSBB, semakin banyak yang mengajukan," kata Eka.

Sedangkan Pegadaian Kanwil Manado, hingga saat ini telah memberikan restrukturisasi kepada 1.567 nasabah untuk produk nongadai. Total oustanding loan yang direlaksasi mencapai Rp85,5 miliar.

"Produk nongadai ini ada produk kreasi jaminan fidusia untuk pengembangan usaha memang banyak dilakukan restrukturisasi. Intinya kami berikan perpanjangkan jangka waktu, penundaan angsuran, dan pembebasan denda," kata Pimpinan Wilayah V Pegadaian Manado Zulfan Adam.

Branch Manager MPM Finance cabang Manado Sarfin Fekundo mengatakan bahwa pihaknya juga proaktif untuk mendorong nasabahnya mengajukan restrukturisasi. Hingga 8 Juni 2020, jumlah pembiayaan yang sudah direstrukturisasi mencapai Rp5,7 miliar.

"Kriteria yang bisa direstrukturisasi juga kami luaskan. Sebelumnya hanya boleh untuk nasabah yang sudah bayar 6 bulan. Sekarang dilebarkan ke nasabah yang baru 3 bulan bisa restrukturisasi," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembiayaan kredit sulut
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top