Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Makassar Luncurkan Layanan Penyimpanan Data Daring

Layanan ini sebagai penyimpanan data OPD yang diarsipkan secara daring sehingga tidak ada lagi perbedaan data tiap OPD.
Nugroho Nafika Kassa
Nugroho Nafika Kassa - Bisnis.com 21 Juli 2022  |  18:44 WIB
Makassar Luncurkan Layanan Penyimpanan Data Daring
Penyimpanan digital. - JIBI

Bisnis.com, MAKASSAR — Pemerintah Kota Makassar meluncurkan cloud data storage dan repository apps khusus untuk Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkup pemerintah setempat. Dua layanan ini diluncurkan sebagai penyimpanan data OPD yang diarsipkan secara daring.

Kepala Bidang Aplikasi Informatika Dinas Kominfo Makassar Jusman mengatakan Pemkot Makassar kini menggunakan layanan ini untuk menyinkronisasi semua data yang ada di lingkupnya supaya tidak ada lagi perbedaan data tiap OPD. Cloud data storage merupakan aplikasi penyimpanan data OPD yang disiapkan secara gratis dengan kapasitas hingga 100 GB.

“Jadi semua data sektoral OPD itu bisa disimpan di sini. Seperti, file dokumen, audio, video, dan arsip lainnya bisa dimasukkan ke aplikasi ini,” kata Jusman saat peluncurannya di Makassar, Kamis (21/7/2022).

Dengan adanya aplikasi ini maka penyimpanan, pencarian, sinkronisasi, dan sharing data jauh lebih mudah dan efektif. Artinya para OPD bisa mengunggah, menyimpan, dan mengakses berbagai macam file secara mudah, di mana dan kapan pun.

“Jadi tidak perlu lagi bawa dokumen tinggal buka saja di cloud data storage tersebut. Kita gunakan owncloud yang akunnya itu unlimited, cuma untuk tahap awal untuk seluruh OPD dulu,” tuturnya.

Aplikasi kedua repository apps yaitu Playstore Kota Makassar. Aplikasi ini memudahkan masyarakat untuk mencari aplikasi pemerintah kota berbasis android atau iOS.

“Selama ini masyarakat kewalahan mencari aplikasi yang dibuat pemerintah kota, makanya aplikasi ini kami buat untuk menyimpan semua apps yang dibuat pemerintah kota,” bebernya.

Jusman berharap kedua aplikasi ini dimanfaatkan dengan baik oleh semua OPD. Sebab aplikasi ini merupakan layanan yang bisa mempercepat layanan digital.

Sementara Staf Ahli Bidang Pemerintahan, Hukum, dan Politik Pemkot Makassar Irwan Bangsawan meyakini aplikasi ini bisa menambah percepatan informasi di Kota Makassar.

“Dengan aplikasi ini kita berharap data antar OPD itu bisa terintegrasi. Tidak seperti selama ini, data yang ada di OPD A beda dengan OPD B padahal objeknya sama,” tutupnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cloud makassar sulsel digital
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top