Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mark-up Bansos Covid-19, Wali Kota Makassar: Pejabat Rusak Akan Dibersihkan!

Danny Pomanto menilai kasus mark-up Bansos Covid-19 merupakan tindakan yang melanggar hukum. Selain itu, para pelaku dinilainya tidak memiliki perikemanusiaan.
Wahyu Susanto
Wahyu Susanto - Bisnis.com 01 Maret 2021  |  16:55 WIB
Wali Kota Makassar Moh. Ramdhan Pomanto usai Rapat Koordinasi dan Pemaparan Evaluasi di Balai Kota Makassar, Senin (1/3/2021). - Bisnis/Wahyu Susanto\r\n
Wali Kota Makassar Moh. Ramdhan Pomanto usai Rapat Koordinasi dan Pemaparan Evaluasi di Balai Kota Makassar, Senin (1/3/2021). - Bisnis/Wahyu Susanto\\r\\n

Bisnis.com, MAKASSAR - Wali Kota Makassar Moh. Ramdhan Pomanto menyatakan akan mengusut tuntas dugaan kasus dugaan penggelembungan atau mark-up Bansos Covid-19 di Makassar.

Kasus ini bermula dari pernyataan Polda Sulsel yang memastikan bakal menetapkan sejumlah tersangka terkait mark-up Bansos Covid-19 sejak Juni 2020 setelah berkoordinasi dengan BPKP terkait kerugian negara.

Dalam kasus ini diketahui sebanyak 60 ribu paket sembako bermasalah dan 70 orang menjadi saksi tetapi belum ada perkembangan sampai saat ini. 

Dalam rapat perdana di Balai Kota Makassar, Wali Kota yang populer dengan nama Danny Pomanto itu menegaskan bakal mengusut tuntas masalah tersebut. Sejumlah tahap akan dilakukan demi membongkar tindakan mark-up Bansos Covid-19.

"Saya akan mulai dengan meng cut-off. Apalagi BPK sudah masuk. Pokoknya saya akan usut tuntas dana Bansos melalui Inspektorat," tegas Danny Pomanto dalam Rapat Koordinasi dan Pemaparan Evaluasi di Balaikota Makassar, Senin (1/3/2021).

Danny menilai kasus mark-up Bansos Covid-19 merupakan tindakan yang melanggar hukum. Selain itu, para pelaku dinilainya tidak memiliki perikemanusiaan.

Sehingga, ujar Danny, dengan adanya masalah itu, masyarakat utamanya kalangan bawah semakin tertekan. Apalagi, dengan adanya pandemi Covid-19, saat itu jelas masyarakat banyak yang membutuhkan bantuan.

"Jangan hanya memperkaya diri. Ini bantuan untuk masyarakat malah dirampas. Intinya, pejabat rusak, dan yang merusak pemerintahan akan kami bersihkan," tegas Danny Pomanto.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makassar bansos danny pomanto mark-up subsidi Covid-19
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top