Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Strategi BEI Dorong Pertumbuhan Saham Syariah di Sulsel

Di wilayah Makassar sendiri, BEI Makassar giat melakukan literasi melalui penguatan galeri investasi yang tersebar di sejumlah perguruan tinggi.
Andini Ristyaningrum
Andini Ristyaningrum - Bisnis.com 07 Oktober 2020  |  20:48 WIB
Karyawan beraktivitas di galeri PT Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Selasa (6/10/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawan beraktivitas di galeri PT Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Selasa (6/10/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, MAKASSAR - Bursa Efek Indonesia (BEI) Indonesia terus fokus dalam pengembangan pasar modal syariah. Di wilayah Makassar sendiri, BEI Makassar giat melakukan literasi melalui penguatan galeri investasi yang tersebar di sejumlah perguruan tinggi.

Kepala BEI Wilayah Makassar Fahmin Amirullah menjelaskan perkembangan dasar modal tidak lepas dari perkembangan pasar modal syariah. Sebab jika dilihat secara jumlah, emiten yang terdaftar di BEI sebagian besar merupakan emiten yang sahamnya masuk dalam daftar efek syariah (DES).

"Jadi, kontribusi transaksinya cukup besar juga dalam transaksi di pasar modal," kata Fahmin pada Bisnis, Rabu (7/10/2020).

Di wilayah Sulsel sendiri, BEI Makassar telah mendirikan sejumlah galeri investasi syariah di beberapa perguruan tinggi. Di antaranya Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar dan IAIN Palopo. Dalam waktu dekat kata Fahmin, galeri investasi syariah juga akan dibuka di UIN Alauddin Makassar.

Ia menyatakan, peran galeri investasi syariah ini berkontribusi besar dalam meningkatkan pertumbuhan investor, khususnya dari kalangan milenial. Literasi demi meningkatkan inklusivitas pasar modal syariah juga dilakukan melalui edukasi yang melibatkan Dewan Syariah Nasional (DSN) MUI.

"Termasuk melibatkan OJK dalam kegiatan edukasi sehingga calon investor bisa lebih paham khususnya terkait dengan fatwa yang dikeluarkan oleh DSN MUI," jelas Fahmin.

Dalam proses edukasi lanjutnya lagi diberikan pula simulasi perdagangan online trading syariah. Sehingga, calon investor bisa lebih memahami bagaimana transaksi dan pemilihan saham syariah.

Secara nasional, hingga 2 Oktober 2020 tercatat ada 707 emiten dan 451 di antaranya masuk dalam kategori saham syariah. Di Sulsel sendiri beberapa emiten yang masuk dalam DES yakni INCO dan GMTD, sementara di Pomala, Sulawesi Tenggara tercatat ada ANTM. (k36)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bei sulsel
Editor : Amri Nur Rahmat
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top