Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kanada Investor Terbesar di Sulsel pada Triwulan IV/2019 

Kanada menjadi negara yang menanamkan investasi terbesar  di Sulsel pada Triwulan IV/2019. Nilai investasi Kanada  tercatat mencapai Rp1,34 triliun.
Andini Ristyaningrum
Andini Ristyaningrum - Bisnis.com 01 Februari 2020  |  07:15 WIB
Ilustrasi - Kota Makassar, Sulawesi Selatan pada waktu senja. - Bisnis/Istimewa
Ilustrasi - Kota Makassar, Sulawesi Selatan pada waktu senja. - Bisnis/Istimewa

Bisnis.com, MAKASSAR - Kanada menjadi negara yang menanamkan investasi terbesar  di Sulsel pada Triwulan IV/2019. Nilai investasi Kanada  tercatat mencapai Rp1,34 triliun.

Demikian catatan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Sulsel terkait Penanaman Modal Asing (PMA) di wilayah tersebut, 

Sepanjang 2019, Kanada menjadi salah satu negara yang membangun sejumlah kerja sama dengan Sulsel. Mulai dari program pendidikan, infrastruktur rumah sakit, pembangunan jalan hingga pengelolaan sampah berbasis waste to energy

Kepala DPMPTSP Sulsel AM Yamin menjelaskan, sejumlah proyek tersebut dilakukan dalam bentuk Kerjasama Pemerintah Badan Usaha (KPBU). Ia mengatakan, Pemerintah Provinsi Sulsel memang membuka ruang seluas-luasnya bagi investor yang ingin berinvestasi.

"Itu sudah menjadi visi Pemprov Sulsel di bawah pimpinan Pak Gubernur Nurdin Abdullah. Selain Kanada ada dua negara lain yang juga menjadi investor terbesar di Sulsel," jelas Yamin, Jumat (31/1/2020).

Pada triwulan IV/2019 selain Kanada dari sisi PMA, Hongkong menjadi investor terbesar kedua dengan nilai Rp33,97 miliar, lalu Jepang dengan nilai investasi sebesar Rp14,40 miliar, dan negara lainnya sebesar Rp19,85 miliar.

Negara tersebut kata Yamin memberi kontribusi terhadap nilai investasi Sulsel sepanjang TW IV/2019 dengan realisasi investasi dari sisi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan PMA mencapai Rp4,48 triliun.

"Jadi secara total realisasi investasi sepanjang 2019 Sulsel mencapai Rp10,2 triliun atau sekitar 78,41 persen dari target investasi pada 2019 sebesar Rp13,02 triliun. Peningkatan memang terjadi menjelang akhir tahun," ungkap Yamin.

Peningkatan nilai investasi pada TW IV/2019 dipengaruhi sejumlah faktor. Pertama, pada triwulan IV/2019 terdapat 518 perusahaan yang menyampaikan Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM). 

Terjadi peningkatan yang signifikan bila dibandingkan pada triwulan III/2019. Di mana LKPM tercatat hanya sebesar 381 proyek. Yamin mengatakan, hal itu menandakan ketaatan dan kesadaran perusahaan untuk melaporkan realisasi kegiatan investasi semakin meningkat.

Adapun tiga sektor usaha dengan nilai realisasi terbesar untuk TW IV/2019 untuk PMDN dan PMA di antaranya, sektor perumahan, kawasan industri dan perkantoran sebesar Rp1,47 triliun, sektor pertambangan Rp1,38 triliun, sektor listrik, gas dan air sebesar Rp539 miliar, sektor  lainnya sebesar Rp1,08 triliun. 

Berdasarkan kabupaten/kota, terdapat tiga daerah sebagai penyumbang invetasi terbesar yakni Kota Makassar Rp1,93 triliun, Kabupaten Luwu Timur Rp1,34 triliun, Tana Toraja Rp421 miliar, dan kabupaten lainnya Rp784 miliar.

Yamin menambahkan bahwa peningkatan juga terjadi dari sisi penyerapan tenaga kerja lokal, pada TW IV/2019 mencapai 3.438 orang atau meningkat 11 persen. Pada triwulan IIl tahun 2019 penyerapan tenaga kerja hanya sebesar 3.029 orang.

"DPMPTSP juga mencatat serapan tenaga kerja pada periode TW IV/2019 dari  perusahaan PMA sebanyak 23 orang dan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) sebanyak 3.415 orang," terang Yamin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi daerah sulawesi selatan
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top