Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sulut Dorong Industri Minyak Goreng Kelapa Skala Kelompok Tani

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Utara (Sulut) terus meningkatkan kualitas industri minyak goreng kelapa sehingga memiliki nilai jual yang tinggi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Januari 2020  |  16:59 WIB

Bisnis.com, MANADO - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Utara (Sulut) terus meningkatkan kualitas industri minyak goreng kelapa sehingga memiliki nilai jual yang tinggi.

"Pemprov Sulut dalam mengembangkan industri minyak goreng kelapa skala kelompok tani melalui pemberian bantuan mesin produksi minyak kelapa untuk kelompok tani yang akan mengelola industri minyak goreng kelapa," kata Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sulut Edwin Kindangen di Manado, Selasa (14/1/2020).

Edwin mengatakan ini merupakan salah satu langkah diversifikasi dari turunan kelapa untuk lebih meningkatkan harga jual dan juga harga kopra yang sempat anjlok cukup dalam.

Gubernur Olly Dondokambey sangat peduli terhadap petani kelapa dengan memberikan bantuan sebanyak 12 unit mesin produksi minyak kelapa untuk kelompok tani yang akan mengelola industri minyak goreng kelapa pada 2018.

Pada 2019, Pemprov Sulut akan memberikan bantuan dengan jumlah lebih besar, yaitu sebanyak 23 unit mesin beserta tempat pengolahan senilai Rp7 miliar.

"Mesin produksi ini bakal menghasilkan minyak goreng berkualitas baik dan tidak bau tengik sehingga bisa diserap pasar," katanya.

Pemerintah dapat membuat regulasi dalam rangka meningkatkan penghasilan petani kelapa di Sulut, akan tetapi produk minyak kelapa yang dihasilkan harus bebas bau.

"Mutu minyak kelapa harus ditingkatkan kemudian pemerintah membuat regulasi," katanya.

Dia mengatakan, mesin produksi minyak kelapa ini dibagikan khusus untuk kelompok tani karena minyak kelapa tidak bisa diproduksi secara massal.

Tak dapat dipungkiri, katanya, naiknya harga kopra menguntungkan sektor perekonomian Sulut khususnya petani kelapa. Untuk itu, Kindangen berharap, keadaan ini dapat bertahan bahkan bisa terus naik.

Lebih lanjut, kindangen berharap kelompok petani kelapa di kabupaten dan kota di Sulut dapat terus berinovasi mengolah berbagai produk turunan kelapa lainnya diluar kopra.

“Produk turunan kelapa jika diolah dengan baik bernilai ekonomi tinggi. Ini upaya juga meningkatkan perekonomian daerah,” kuncinya.

Harga jual kopra di Sulawesi Utara mulai membaik yang kini menyentuh Rp8000 per kilogram.

Edwin menuturkan, ketika harga korpra terjun bebas, Pemprov Sulut tak tinggal diam namun terus mencari solusi untuk mengatasinya. Salah satunya dengan mengumpulkan pihak pembeli agar dapat membeli kopra petani dengan harga yang layak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manado kelapa sulut

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top