Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemkot Palu Verifikasi Kembali Data Rumah Rusak

Saat pendataan dilakukan, pemilik rumah tidak berada di tempat karena sedang mengungsi ke luar daerah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 10 Desember 2019  |  10:18 WIB
Sejumlah korban bencana beraktivitas di tenda pengungsian di shelter Lere, Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (2/7/2019). Hingga sembilan bulan pascabencana gempa, tsunami, dan likuefaksi di Palu, Sigi, dan Donggala, dana stimulan bagi rumah yang rusak berat, rusak sedang, dan rusak ringan belum dicairkan kepada korban karena masalah validasi data penerima yang tak kunjung selesai. - ANTARA FOTO/Basri Marzuki
Sejumlah korban bencana beraktivitas di tenda pengungsian di shelter Lere, Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (2/7/2019). Hingga sembilan bulan pascabencana gempa, tsunami, dan likuefaksi di Palu, Sigi, dan Donggala, dana stimulan bagi rumah yang rusak berat, rusak sedang, dan rusak ringan belum dicairkan kepada korban karena masalah validasi data penerima yang tak kunjung selesai. - ANTARA FOTO/Basri Marzuki

Bisnis.com, PALU — Pemerintah Kota Palu, Sulawesi Tengah, kembali melakukan verifikasi dan validasi sisa data rumah rusak korban bencana gempa, tsunami dan likuefaksi di kota itu.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Palu Singgi B. Prasetyo mengatakan bahwa data yang belum sempat diserahkan kepada pemerintah pusat merupakan sisa dari penerima dana stimulan rumah rusak berat, sedang, dan ringan tahap dua yang sedang bergulir.

"Saat pendataan dilakukan, pemilik rumah tidak berada di tempat karena sedang mengungsi ke luar daerah sehingga petugas lapangan menangguhkan sementara waktu. Namun, mereka sudah kembali ke rumah masing-masing dan sudah menyerahkan datanya," kata Singgi yang juga mantan Asisten Bidang Administrasi Umum dan Perekonomian Pemkot Palu, Selasa (10/12/2019).

Atas keterlambatan itu, katanya, belasan ribu data rumah yang rusak tersebut sedang dirampungkan untuk diserahkan kembali kepada BNPB supaya tidak ada lagi warga korban bencana yang tidak terakomodasi sebagai penerima dana stimulan untuk rehabilitasi rumah rusak berat, sedang, dan ringan.

Dia mengemukakan bahwa berdasarkan surat Wali Kota Palu Nomor 360/2630/Bappeda/2019 tertanggal 2 Desember 2019 perihal penerima dana stimulan rumah rusak berat, sedang, dan ringan, maka dari belasan ribu lebih data rumah rusak yang tersisa, sebanyak 1.000 unit lebih di antaranya rusak berat, kemudian 4.000 unit lebih rusak sedang dan 9.000 unit lebih rusak ringan.

"Data yang tersisa semuanya sudah terkumpul. Kami belum mengetahui apakah nanti sisanya masuk penerima tahap dua atau seperti apa, kami masih menunggu petunjuk selanjutnya," kata Singgi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bpbd palu Gempa Palu

Sumber : Antara

Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top