Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lelang Proyek 2020 di Gorontalo Sudah Capai 70,7 Persen

Progres lelang proyek pembangunan tahun anggaran 2020 di Provinsi Gorontalo telah mencapai 70,7 persen.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 09 Desember 2019  |  15:57 WIB
Gubernur Provinsi Gorontalo Rusli Habibie - Antara/Adiwinata Solihin
Gubernur Provinsi Gorontalo Rusli Habibie - Antara/Adiwinata Solihin

Bisnis.com, MANADO— Progres lelang proyek pembangunan tahun anggaran 2020 di Provinsi Gorontalo telah mencapai 70,7 persen.

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie meminta kepada jajarannya untuk mengubah cara kerja dan lebih serius dalam menjalankan lelang. Apalagi, saat ini sudah memasuki era digitalisasi.

“Ini selalu saya ingatkan, bahkan Presiden mengingatkan jangan program dan pekerjaan fisik bertumpuk pada akhir tahun,” ujarnya dalam siaran pers, Senin (9/12/2019).

Pemerintah Provinsi Gorontalo melaporkan progres lelang proyek tahun anggaran 2020 di Sistem Informasi Rencana Umum Pengadaan (SIRUP) mencapai 70,7 persen. Angka itu membawa Gorontalo menjadi empat provinsi secara nasional dengan progres lelang terbaik.

Rusli mengatakan ekonomi daerah masih sangat bertumpu kepada pembiayaan dan pembelanjaan pemerintah. Dengan demikian, apabila program baru bergerak mulai pertengahan tahun maka perputaran ekonomi akan ikut terdampak.

“Geliat perekonomian di Gorontalo dari Januari sampai Maret itu, rumah makan saja sepi, terutama para tenaga kerja lepas sepi karena belum ada kegiatan ekonomi yang berjalan,” kata Rusli.

Sementara itu, Kepala Biro Pengadaan Provinsi Gorontalo Wahyudin Katili mengatakan saat ini tersisa 29,3 persen proyek barang dan jasa yang belum dilelang secara daring atau online. Kendati demikian, menurutnya, proses pengadaan barang dan jasa bukannya tanpa kendala jika dilakukan pada akhir tahun berjalan.

Wahyudin menyebut ada sejumlah item barang dan jasa yang tercantum di e-catalog menghilang dari sistem. Pasalnya, terjadi pembaruan harga dan kontrak yang akan kembali ditayangkan 1 hingga 2 bulan ke depan.

“Harga dan kontrak biasanya pada akhir tahun begini dievaluasi oleh LKPP [Lembaga Kebijakan Pengadaan Barag/Jasa Pemerintah] sehingga barangnya hilang dari e-catalog. Harga barang dan jasa itu muncul lagi antara Februari dan Maret sehingga sedikit menyulitkan untuk mempercepat proses pengadaan di awal tahun,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gorontalo proyek infrastruktur pengadaan barang dan jasa
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top