Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

12 Investor Asing Berebut Bangun Pengolahan Sampah di Makassar

Telah ada12 perusahaan asing dan 12 perusahaan dalam negeri yang daftar lelang PSEL Makassar
Nugroho Nafika Kassa
Nugroho Nafika Kassa - Bisnis.com 18 Oktober 2022  |  13:36 WIB
12 Investor Asing Berebut Bangun Pengolahan Sampah di Makassar
Sejumlah ekor sapi mencari makan di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Antang di Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (23/5/2022). - Antara/Arnas Padda
Bagikan

Bisnis.com, MAKASSAR - Pemerintah Kota Makassar mencatat saat ini sudah ada 24 perusahaan yang ingin mengelola Pengolahan Sampah Menjadi Energi Listrik (PSEL) di wilayahnya.

Dari 24 calon investor tersebut, 12 perusahaan di antaranya adalah perusahaan asing. Sementara 12 lainnya merupakan perusahaan dalam negeri.

Beberapa perusahaan asing yang telah mendaftar lelang sejak dibuka tender pada September 2022 ini di antaranya berasal dari China, Australia, dan Jerman.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Makassar Aryati Puspasari Abady mengatakan, walau sudah ada 24 perusahaan yang mendaftar, proses tender PSEL tetap akan dibuka hingga 45 hari ke depan. Tujuannya supaya pemerintah memiliki banyak opsi dalam memilah teknologi PSEL yang akan diterapkan.

"Semakin banyak pendaftar maka kompetisi akan semakin baik. mungkin saja ada perusahaan yang belum mendapatkan informasi, itu bisa mendapatkan ruang," terangnya, Selasa (18/10/2022).

Dia menambahkan, teknologi juga merupakan faktor penting dalam pembangunan PSEL nantinya. Jangan sampai teknologi yang dibawa adalah tekologi usang yang akan berimbas pada sulitnya maintenance.

Di samping itu investasi ini merupakan ivestasi penuh, alias tak menggunakan sepeserpun APBD. Pengadaan pembangunan hingga operasi sepenuhnya disuplai investor.

Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto mengatakan hadirnya 24 investor tersebut menandakan animo perusahan dalam negeri maupun asing cukup tinggi terhadap proyek ini.

Soal teknologi yang harusnya dihadirkan, dia mengatakan telah menetapkan standar tersendiri, seperti teknologi hijau alias ramah lingkungan, tidak begitu membebani biaya pembangunan, dan teknologi haruslah mutakhir.

"Antisipasinya sudah ada speknya, ada semua di situ," tutur Danny Pomanto sapaan Wali Kota Makassar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sampah makassar sulsel pengolahan sampah
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top