Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Efek Mandiri Benih, Panen Padi Petani Maros Meningkat 2 Ton Per Hektare

Petani yang biasanya panen 5-6 ton per hektare kini bisa mencapai 7-8 ton per hektare hasil dari Mandiri Benih.
Nugroho Nafika Kassa
Nugroho Nafika Kassa - Bisnis.com 08 Agustus 2022  |  09:31 WIB
Efek Mandiri Benih, Panen Padi Petani Maros Meningkat 2 Ton Per Hektare
Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman (ketiga dari kiri) bersama Bupati Maros Chaidr Syam (kedua dari kiri) menunjukkan padi hasil panen petani di Desa Lekopancing, Kecamatan Tanralili, Kabupaten Maros Rahman, Minggu (7/8/2022). - Pemprov Sulsel.
Bagikan

Bisnis.com, MAKASSAR - Program Mandiri Benih Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) membuahkan hasil. Di Kabupaten Maros, petani yang biasanya hanya mampu memanen 6 ton padi per hektare, kini meningkat 2 ton per hektare atau mencapai 8 ton per hektare.

“Alhamdulillah, Mandiri Benih meningkatkan hasil pertanian kami. Biasanya kami panen 5-6 ton per hektare. Sekarang hasilnya meningkat jadi 7-8 ton per hektare," ungkap salah seorang petani di Desa Lekopancing, Kecamatan Tanralili, Kabupaten Maros Rahman, Minggu (7/8/2022).

Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman yang memantau langsung hasil panen menjelaskan, untuk Kabupaten Maros, di musim tanam April-September 2022 pihaknya telah menyalurkan 75 ton benih untuk 5.365 orang petani, yang ditanam di lahan pertanian seluas 3.000 hektare.

Khusus di Kecamatan Tanralili, luas tanam untuk mandiri benih seluas 300 hektare dan sudah panen sekitar 165 hektare.

“Alhamdulillah, hari ini kami bersama bapak Bupati Maros panen padi dari benih Mandiri Benih. Alhamdulillah, saat ini sudah mulai musim panen,” tutur Andi Sudirman.

Bupati Maros Chaidir Syam mengakui program bantuan benih ini cukup membantu para petani di Kabupaten Maros. Setelah panen dilakukan, program ini memperlihatkan dampak positif kepada para petani dengan meningkatnya hasil pertanian.

"Dengan program Mandiri Benih ini, petani sangat terbantu dan sangat tertolong, karena kebutuhan benih dan penyaluran ke petani ini yang kita inginkan," ujar Chaidir.

Diketahui Mandiri Benih merupakan program prioritas Pemprov Sulsel untuk memberikan bantuan benih gratis yang unggul. Selain itu, benih yang dibagikan ke masyarakat minim penggunaan bahan kimia dan penangkaran dilakukan di Sulsel sendiri oleh Instalasi kebun benih milik Pemprov kerja sama dengan para petani penangkar. Program bantuan benih ini menyasar 100.000 hektare lahan pertanian, yang tersebar di Kabupaten/Kota di Sulsel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

padi sulsel
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top