Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asosiasi Logistik Sulawesi Wacanakan Mogok, Protes Pasokan Solar

Pengusaha menyebutkan masalah kelangkaan solar ini tiap tahun terjadi.
Nugroho Nafika Kassa
Nugroho Nafika Kassa - Bisnis.com 24 Maret 2022  |  16:22 WIB
Ilustrasi stasiun pengisian bahan bakar.
Ilustrasi stasiun pengisian bahan bakar.

Bisnis.com, MAKASSAR - Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia / Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia (ALFI/ILFA) se-Sulawesi mengancam mogok kerja jika kebutuhan solar masih terus langka.

Ketua DPW ALFI/ILFA Sulawesi Selatan dan Barat (Sulselbar) Syaifuddin Syahrudi mengatakan kelangkaan solar saat ini memengaruhi distribusi barang ke daerah dan menyebabkan kerugian hingga miliaran.

“Kalau akhir bulan tidak ada kejelasan, kami aksi pemberhentian kerja beberapa hari. Kita sekarang sudah alami kerugian, sampai miliaran pokoknya. Masyarakat juga akan kena dampak karena distribusi barang ke daerah akan terhambat," tegas Syaifuddin dalam Rapat Kerja Wilayah (Rakorwil) ALFI/ILFA Sulselbar di Hotel Claro Makassar, Rabu (23/3/2022).

Menurutnya, masalah kelangkaan solar ini tiap tahun terjadi. Seharusnya pemerintah punya solusi untuk itu.

“Kami mengimbau kepada pemerintah atau Pertamina yang punya kewenangan tata kelola solar ini, agar problem jangan tiap tahun berlanjut,” ungkapnya.

Menurut Syaifuddin, kelangkaan solar kali ini sudah berlangsung selama sebulan. Jika masalah ini berlangsung terus menerus, Syaifuddin memprediksi harga bahan pokok akan melonjak drastis. Hal itu disebabkan lamanya perjalanan distribusi barang ke daerah

Efektivitas distribusi dipastikan akan mundur, sehingga akan terjadi kelangkaan barang kebutuhan masyarakat, apalagi mendekati Ramadan.

"Kebutuhan pokok pasti akan berdampak, barang akan kurang dan saya yakin, dengan adanya kelangkaan solar tanpa kami naikkan sendiri harga barang akan naik,” ungkapnya.

Pemerintah dan Pertamina pun diharapkannya punya solusi untuk itu. Jangan sampai permasalahan ini terus berlarut-larut.

Syaifuddin menambahkan, jika memang Pertamina ingin menaikkan harga BBM, lebih baik dinaikkan saja daripada terjadi kondisi dengan ketidakpastian seperti ini.

"Naikkan saja sekalian, kalau mereka ingin membuat satu varian silakan aja. Tetapi dengan catatan ketersediaan BBM harus ada,” tegasnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

solar asosiasi logistik dan forwarder indonesia (alfi) sulawesi selatan
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top