Harga Kopra Anjlok, Pemprov Sulut Kembangkan Industri Minyak Goreng Kelapa

Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara berencana mengembangkan industri minyak goreng kelapa skala kelompok tani guna mengantisipasi anjloknya harga kopra dalam jangka panjang.
Deandra Syarizka | 27 November 2018 16:29 WIB
Proses pengasapan kopra - Antara

Bisnis.com, MANADO—Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara berencana mengembangkan industri minyak goreng kelapa skala kelompok tani guna mengantisipasi anjloknya harga kopra dalam jangka panjang.

Gubernur Sulut Olly Dondokambey mengatakan pihaknya memberikan 12 unit mesin produksi minyak kelapa untuk kelompok tani yang akan mengelola industri minyak goreng kelapa di tahun 2018 ini. Dua diantaranya termasuk bantuan tempat pengolahan kelapa.

Adapun pada tahun depan,  Pemprov Sulut akan memberikan bantuan dengan jumlah lebih besar, yaitu sebanyak 23 unit mesin beserta tempat pengolahan senilai Rp7 miliar.

"Mesin produksi ini bakal menghasilkan minyak goreng berkualitas baik dan tidak bau tengik sehingga bisa diserap pasar," ujarnya dalam keterangan resminya, Selasa (27/11/2018).

Olly menuturkan, pemerintah dapat membuat regulasi dalam rangka meningkatkan penghasilan petani kelapa di Sulut, akan tetapi produk minyak kelapa yang dihasilkan harus bebas bau. Lebih lanjut, dia menjelaskan mesin produksi minyak kelapa ini dibagikan khusus untuk kelompok tani karena minyak kelapa tidak bisa diproduksi secara massal.

"Minyak kelapa tidak boleh diproduksi secara massal karena bisa menghasilkan bau yang tidak enak, sehingga harus diproduksi secara terbatas," beber Olly.

Selain pemberian mesin produksi minyak goreng kelapa, Olly menyebut langkah lain yang dilakukan Pemprov Sulut untuk meningkatkan nilai jual produk turunan dari kelapa, yaitu mengadakan pertemuan yang diikuti seluruh daerah penghasil kelapa di Indonesia.

"Pemerintah sudah melakukan pertemuan di Sulawesi Utara yang diikuti seluruh propinsi dan kabupaten penghasil kelapa dengan asosiasi pengusaha kelapa se Indonesia yang dihadiri juga asosiasi kelapa internasional," tandas Olly.

Menurut Olly, pemerintah pusat mengeluarkan kebijakan untuk meningkatkan nilai jual kelapa dan sawit dengan mengolahnya menjadi bahan bakar pada tahun depan.

"Presiden Jokowi sudah merespon dengan kebijakan minyak nabati dibuat Solar B20 untuk Tahun Anggaran 2019," ujarnya.

Menariknya, Olly juga menerangkan adanya kerjasama Pemprov Sulut, Balit Palma dan LIPI untuk menghasilkan bibit kelapa dengan membangun laboratorium kelapa di Mapanget. Dia optimistis, kehadiran laboratorium kelapa ini akan menopang lahirnya industri kelapa terpadu yang menarik minat para investor ke Sulut.

 

Tag : kopra
Editor : Sutarno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Top