Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketimpangan Pengeluaran Penduduk Sulawesi Barat Meningkat

Distribusi pengeluaran kelompok penduduk 40 persen terbawah adalah sebesar 18,97 persen, artinya pengeluaran penduduk masih berada pada kategori tingkat ketimpangan rendah
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Januari 2022  |  10:33 WIB
Ketimpangan Pengeluaran Penduduk Sulawesi Barat Meningkat
Petani mengemas jagung kering ke dalam karung di Papalang, Mamuju, Sulawesi Barat, Kamis (13/1/2022). Harga jagung di tingkat petani di daerah tersebut mengalami kenaikan dari Rp4.000 per kilogram menjadi Rp5.200 per kilogram karena sedikitnya produksi panen dan meningkatnya permintaan untuk kebutuhan peternak ayam. - Antara/Akbar Tado.
Bagikan

Bisnis.com, MAMUJU - Tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Provinsi Sulawesi Barat yang diukur menurut rasio Gini pada September 2021 tercatat sebesar 0,366 atau meningkat 0,010 poin.

"Tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Sulawesi Barat yang diukur rasio Gini pada September 2021 tercatat sebesar 0,366 atau meningkat 0,010 poin jika dibandingkan dengan rasio Gini pada Maret 2021," kata kata kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Sulawesi Barat, Agus Hermawan, di Mamuju, Sulawesi Barat, Senin.

Ia menyalakan, rasio Gini di daerah perkotaan pada September 2021 tercatat sebesar 0,451, meningkat sebesar 0,005 poin jika dibandingkan rasio Gini pada Maret 2021 sebesar 0,446. Selain itu meningkat sebesar 0,014 poin jika dibandingkan rasio Gini pada September 2020 yang sebesar 0,437.

Sedangkan rasio Gini di daerah perdesaan pada September 2021 tercatat sebesar 0,326 atau meningkat sebesar 0,005 poin jika dibanding Gini Ratio Maret 2021 dan Gini Ratio September 2020.

"Pada September 2021, distribusi pengeluaran kelompok penduduk 40 persen terbawah adalah sebesar 18,97 persen, artinya pengeluaran penduduk masih berada pada kategori tingkat ketimpangan rendah," katanya.

Ia mengatakan, jika dirinci menurut wilayah, di daerah perkotaan angkanya tercatat sebesar 15,28 persen yang artinya berada pada kategori ketimpangan sedang. Sementara untuk daerah perdesaan, angkanya tercatat sebesar 20,46 persen, yang berarti masuk dalam kategori ketimpangan rendah.

Ia menyampaikan pada September 2021, provinsi yang mempunyai nilai rasio Gini tertinggi tercatat di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yaitu sebesar 0,436 poin, sedangkan yang terendah tercatat di Provinsi Bangka Belitung dengan rasio Gini sebesar 0,247 poin.

Sementara itu, Provinsi Sulawesi Barat masih berada di urutan ke-23 terbawah, bahkan masih lebih rendah dibandingkan rasio Gini Indonesia yang sebesar 0,381 poin.

Terdapat tujuh provinsi dengan angka rasio Gini lebih tinggi dibanding angka rasio Gini Indonesia yang sebesar 0,381 yaitu Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta sebesar 0,436 poin, DKI Jakarta 0,411 poin, Gorontalo 0,409 poin, Jawa Barat 0,406 poin, Papua 0,396 poin, Sulawesi Tenggara poin 0,390, dan Nusa Tenggara Barat 0,384 poin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendapatan sulawesi barat

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top