Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sebanyak 64.801 Debitur di Sultra Ajukan Keringanan Kredit, Nilainya Rp3,37 Triliun

Dari jumlah debitur yang mengajukan restrukturisasi tidak semuanya disetujui
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 Juni 2020  |  20:01 WIB
Karyawan berada di dekat logo Otoritas Jasa Keuangan di Jakarta, Jumat (17/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan berada di dekat logo Otoritas Jasa Keuangan di Jakarta, Jumat (17/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Sebanyak 64.801 debitur perbankan dan perusahaan pembiayaan di Sulawesi Tenggara telah mengajukan keringanan kredit hingga Mei 2020.

Dari jumlah debitur tersebut, outstanding kredit tercatat senilai Rp3,37 triliun berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Sulawesi Tenggara (Sultra).

Kepala OJK Sultra Mohammad Fredly Nasution mengatakan dari jumlah debitur yang mengajukan restrukturisasi tidak semua disetujui. Bahkan yang disetujui tidak sampai 50 persen dari total debitur yang pengajuan.

"Dari jumlah tersebut yang telah disetujui restrukturisasi kredit sebanyak 25.107 debitur dengan outstanding sebesar Rp1,29 triliun," kata Fredly melalui siaran persnya seperti dilansir Antara, Senin (1/6/2020).

Fredly mengungkapkan data tersebut berdasarkan laporan dari perbankan dan perusahaan pembiayaan di Sulawesi Tenggara per 29 Mei 2020.

Dia juga menyampaikan bahwa jumlah pelaku usaha jasa keuangan (PUJK) di wilayah Sulawesi Tenggara per Mei 2020 tercatat sebanyak 134 entitas pusat/cabang/perwakilan.

"Terdiri dari 43 entitas dari sektor perbankan, 14 entitas dari sektor pasar modal, dan 77 entitas dari sektor industri keuangan non bank (IKNB)," jelasnya.

Selain itu, Fredly menyampaikan bahwa hingga 29 Mei 2020, jumlah pengaduan konsumen sektor jasa keuangan terkait dampak Covid-19 di Sulawesi Tenggara baik yang datang langsung maupun via telepon (walk in customer) sebanyak 293 pengaduan.

"Dengan rincian 75 pengaduan terkait perbankan dan 218 pengaduan perusahaan pembiayaan dan Lembaga Jasa Keuangan Khusus (LJKK). Fintech Lending atau Pinjaman daring (online) sebanyak 3 konsumen yang berkonsultasi secara lisan," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK restrukturisasi utang sulawesi tenggara

Sumber : Antara

Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top