Banjir Sulsel Sebabkan 10.465 Ha Lahan Pertanian Rusak

Pemprov Sulawesi Selatan saat ini sedang mendistribusikan bantuan benih kepada daerah yang terdampak banjir di beberapa daerah tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Juni 2019  |  16:05 WIB
Banjir Sulsel Sebabkan 10.465 Ha Lahan Pertanian Rusak
Foto udara kondisi jembatan Ameroro penghubung jalan trans sulawesi pasca banjir di Kecamatan Uepai, Konawe, Sulawesi Tenggara, Kamis (20/6/2019). Diujung jembatan bagian kanan sebelumnya ambrol akibat tergerus arus deras banjir Sungai Konaweha dan memutuskan akses jalan Trans Sulawesi yang menghubungkan Sulawesi Tenggara-Sulawesi Selatan yang saat ini sudah bisa dilalui kendaraan. - Antara/Jojon

Bisnis.com, MAKASSAR — Kepala Dinas Ketahanan Pangan Tanaman Pangan dan Holtikultura Pemprov Sulawesi Selatan Fitriani Sanusi mengatakan ada sebanyak 10.465 hektare (Ha) luas lahan tanaman pertanian mengalami puso (rusak) akibat banjir yang terjadi di delapan kabupaten di Sulsel beberapa waktu lalu.

Kadis Ketahanan Pangan TPH Fitriani Sanusi di Makassar, Jumat (28/6/2019), mengatakan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan saat ini sedang mendistribusikan bantuan benih kepada daerah yang terdampak banjir di beberapa daerah tersebut.

"Kami telah menyerahkan benih untuk petani di Kabupaten Pinrang," katanya.

Pemprov Sulsel sendiri akan menyerahkan benih dengan total sebanyak 10,25 ton untuk seluruh sawah terdampak banjir.

Ia menjelaskan, Pinrang merupakan kabupaten pertama yang diserahkan bantuan dari lima kabupaten yang telah mengusulkan dari delapan kabupaten yang terdampak. Adapun kabupaten tersebut, Sidrap, Wajo, Soppeng. Pinrang, Luwu. Sementara kabupaten lain masih mendata dan melakukan identifikasi.

"Surat permintaan bantuan lima kabupaten oleh bupati ke Bapak Gubernur sudah ada. Kemudian kami tindaklanjuti untuk serahkan benih tersebut ke petani," sebut Fitriani.

Ia menjelaskan, Sulsel memiliki cadangan benih daerah dan juga di dukung cadangan benih pusat (nasional) yang siap disalurkan.

"Setelah Pinrang, kami dalam waktu dekat akan bergerak ke beberapa daerah seperti Sidrap dan Wajo," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
sulsel

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Top